Jujur Saja Kalau Memang Waria

Kata orang, “Tak ada pesta yang tak usai.” Tapi orang-orang itu salah. Nyatanya, Puthut EA justru menggambarkan ada ‘pesta’ yang tak kunjung usai, khususnya di kalangan waria.

Pertama-tama, buku ini bukan novel atau antologi cerpen, melainkan berisi dua naskah drama yang sudah pernah dipentaskan di Yogyakarta pada 2007: “Jam 9 Kita Bertemu” dan “Deleilah Tak Ingin Pulang dari Pesta”. Namun karena naskah pertama kurang relevan dengan dunia waria, maka saya akan membahas yang kedua saja.

Rosiana, Happy, dan Luna adalah tiga serangkai waria. Seperti waria pada umumnya, dalam naskah itu, diceritakan mereka bertiga pernah berkelindan di jalanan sebagai cebongan (“pelacuran” dalam kamus waria). Tapi mereka bertiga memang lebih menonjol tinimbang waria lainnya. Suara memikat dan gerak tubuh yang piawai, mampu mengantarkan mereka ke panggung hiburan di Metro Nite Club – kelab paling kondang seantero kota.

Deleilah, begitu nama grup musik mereka bertiga. Berkawan kemampuan manajerial dari Dedi, Deleilah meraup sukses. Naik daunnya Deleilah tentu juga tak luput dari dukungan Brian, pemilik Metro. Kehadiran Deleilah dan Metro tak ubahnya seperti simbiosis mutualisme: sama-sama saling menguntungkan. Deleilah mendapat pengakuan sosial sebagai waria sekaligus meraup penghasilan lebih ketimbang nyebong, di satu sisi, Metro juga kian populer.

Deleilah punya jadwal manggung seminggu sekali. Di sela-sela waktu sebelum manggung, selain latihan, para personil Deleilah punya kehidupannya masing-masing. Rosiana tiap-tiap harinya mulai resah dengan umurnya yang kian tua, yang menurutnya akan berdampak pada redupnya karir di panggung hiburan. Sedangkan Luna, punya ambisi lebih untuk menjadi bintang dunia hiburan. Happy? Sama seperti seleb Tanah Air lainnya, ia sedang kegandrungan menjadi politikus dengan dalih memperjuangkan hak-hak waria. Diam-diam juga, Happy dan Luna terlibat perang dingin karena sama-sama naksir Dedi. Di sinilah percikan konflik.

Penerbit: INSISTPress, 2009
Penerbit: INSISTPress, 2009

Membaca buku ini tidak usah kuatir tersesat. Puthut tampaknya sadar bahwa – barangkali – dunia waria tidak sebegitu populer dengan dunia yang terbagi dalam laki-laki atau perempuan, maka ia mencoba membangun pemahaman akan dunia waria.

Mula-mula, ia mengkritik kekeliruan umum menyangkut arti waria dengan gay, lesbian, transgender, dan hermaprodit. Kekeliruan ini lantas cenderung mengkotak-kotakkan struktur sosial secara tertutup – seolah-olah manusia ada tiga jenis kelamin: perempuan, laki-laki, dan tidak normal. Makanya, Puthut berpendapat bahwa di antara hitam-putih, selalu ada abu-abu. Selain itu, memang tidak ada yang hitam benar atau putih benar. Pada titik inilah, sudut pandang waria coba dileburkan bersama paham masyarakat umum. Di sinilah konsep tentang waria terbentuk.

Bicara soal waria, tentu tak bisa lepas dari sejarah personal tiap pelaku. Yang melatarbelakangi seseorang menegaskan dirinya sebagai waria, bisa berbeda satu dengan yang lain. Seperti Rosiana yang punya kekaguman kepada ibunya yang mana seorang penari tayub dan ketakutan pada bapaknya yang kasar. Atau Luna yang pada masa lampaunya mengalami kekerasan seksual dan juga Happy yang mengalami kekerasan dalam rumah tangga. Sejarah personal itulah yang membentuk mereka seperti sekarang. Bukankah pola seperti itu juga terjadi pada kita yang (sok) merasa ‘normal’? Di sinilah konsep sejarah personal terbentuk.

Sementara itu, kegagalan harmonisnya kelompok waria dengan masyarakat umum adalah persoalan lain. Kegagalan ini akhirnya berdampak pada minimnya pengakuan, ruang sosial, hingga lahan pekerjaan bagi para waria. Keterasingan terbentuk. Ujung-ujungnya, waria ingin selalu ‘pesta’, yang artinya adalah mendapat pengakuan dari sesama waria, segelintir orang yang minat mendalami ke-waria-an, pun pelanggan di cebongan. Bagi mereka, tidak ada yang lebih membahagiakan selain diakui sama-sama manusia – terlepas dari orientasi seksualnya. Di sinilah konsep pengakuan waria terbentuk.

Hadirnya tiga konsep itu lantas membuat Puthut menyikapinya dengan membagi tiga panggung: Panggung Pesta (tempat Deleilah bekerja dan dapat pengakuan), Panggung Waria (tempat cebongan dan interaksi antar waria, lintas pelanggan), dan Panggung Ingatan (tempat Rosiana, Happy, dan Luna bergumul dengan dirinya sendiri). Selesai urusan panggung, Puthut juga menyodorkan sejumlah istilah khas waria – tentunya tidak tercantum dalam KBBI yang kaku itu – yang terselip dalam dialog jenaka antar waria.

Lebih dari pada itu, konflik dalam “Deleilah Tak Ingin Pulang dari Pesta” kian meruncing tatkala Metro hendak ditutup. Rosiana makin bingung dengan karirnya, Happy dan Luna makin sengit, ‘pesta-pesta’ Deleilah terancam usai. Bagaimana mereka mempertahankan kejujuran diri sebagai waria, di tengah gerusan zaman?

Penulis: Arya Adikristya

Membenci itu mudah. Lebih mudah lagi kalau tidak benci.

4 thoughts on “Jujur Saja Kalau Memang Waria”

Tinggalkan Balasan ke Arya Adikristya Batalkan balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *